sekarang engkau telah menjadi milik orang lain “ANR”…

Air mata kelelakianku gugur juga biarpun ditahan. Aku kecewa lantaran nokhtah cinta yang terbina begitu lama terputus di tengah jalan.

Di dalam tidurku, aku menangis apabila mengenangkan berita mengenai pertunanganmu dengannya.

ANR,

Aku sangat mencintaimu. Di tempat bimbel  itu kita dipertemukan, segala pahit perjalanan kita lalui dengan tabah sehinggalah kau adalah wanita impianku. bagiku engkau adalah segalanya.

Lantaran kesungguhanku untukmu, berbagai persediaan awal telah kubuat, cicin emas pun melingkar di jarimu demi ku perjuangkan

aku berharap engkaulah yang kelak menjadi istriku…

satu hari sebelum bertunang, kau menghubungiku untuk memberitahu hal pertunanganmu, itu pun aku tau dari sodaramu. Aku cukup terkejut dan kaget setelah mendengarnya. Aku tidak dapat menerima kenyataan bahawa kau sudah bertunang. Kau akan berdampingan dengan insan lain dan kau akan menikah dengan orang lain. Aku tidak dapat menerima kenyataan kau akan mendapat anak dari lelaki lain… cukup tidak dapat aku terima. Lantaran kecewa dan terkejut dengan sikapmu, aku menghabiskan segala perjuanganku untuk mu. Hatiku sakit ketika melihat foto pertunangan mu dengannya.

ANR,
Kenapa engkau begitu mudah berubah? Pernahkah kaufikirkan pengorbanan yang aku lakukan demi cinta kita? Titisan keringatku gugur demi  cintaku padamu. Berapa lamakah penantianku dalam membuang masa menantimu ? Sedikit pun tidak kauhargainya. Kabar angin mengatakan kau sedia menerima lelaki lain yang baru kaukenali. Cinta yang dibina selama ini, dilupa seminit saja. Aku cukup kecewa, sayang. Segala kerja tidak menjadi. Bayangan kecewa, terkilan, kesal membayangi setiap langkahku. Bulan tidak pernah berubah biarpun awan sentiasa menggamit lalu.

Aku menginsafi diriku kini, insan haus yang mengharap seteguk air di padang pasir.

Biarpun puas kucuba menanam kebencian padamu demi masa depanku, tapi gagal dewiku. Kau cukup baik bagiku. Tidak ada kesalahan kucari demi untuk membencimu. Makin ku membencimu makin keliru pemikiran ini. Yang paling kutakut, kalau kau akan dipersiakan.

Bulan Desember kau akan diijabkabulkan. Sukar untuk kuterima peristiwa manismu. Dalam luluh hati dan ketidakredaan terpaksa kulafazkan ‘Selamat Pengantin Baru’. Jangan dikenang saat manis antara kita demi kebahagiaan rumah tanggamu kerana kutahu kau adalah gadis baik.

Mungkin hati ini akan terubat. Mungkin sebulan, setahun, sepuluh tahun aku akan dapat melupakanmu. Dan yang nyata tragedi Desember akan kuingat sampai mati. –

~ ANR ~

Masbro dan Mbkbro Bisa Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s